Resort Ramah Lingkungan di Vietnam untuk Memanjakan Mata Anda

Ini jauh lebih mewah daripada resor kesehatan klasik – meskipun demikian, seperti yang ditemukan oleh Lee Tulloch, komitmen Six Senses terhadap lingkungan yang berkelanjutan membuat para tamu merasa dimanjakan dan berbudi luhur.

Ini mungkin fasilitas kamar paling tidak biasa yang pernah saya temui di resor mewah – keranjang anyaman kecil untuk mengumpulkan telur. Six Senses Ninh Van Bay di Vietnam terletak di semenanjung di Laut Vietnam Timur, tidak jauh dari tempat liburan populer Nha Trang. Dibungkus dalam hutan yang rimbun, di mana monyet-monyet Lutung kecil yang gembira berputar dan berputar-putar di antara pepohonan, dan terletak di lekukan pantai yang masih asli, itu mungkin juga satu juta mil jauhnya dari pembangunan yang terjadi di seberang air.

Lima puluh sembilan vila, semuanya dengan kolam renang kecil pribadi, tersebar di seluruh properti, beberapa dengan akses langsung ke pantai, beberapa di atas air, di lereng bukit yang landai, atau berjongkok di atas batu-batu spektakuler yang jatuh ke laut di beberapa titik dalam sejarah semenanjung. Seiring berjalannya akomodasi resor, vila pedesaan yang luas adalah salah satu yang paling nyaman yang pernah saya alami, dengan tempat tidur king digantung dengan kelambu, bak mandi kayu Swedia yang menghadap ke taman dan pancuran luar ruangan, teras kolam renang pribadi, dan ruang tamu lantai atas yang luas. terbuka di empat sisi untuk angin laut, dan pemandangan teluk dan hutan.

‘Kemewahan bertelanjang kaki’ adalah sesuatu yang klise tetapi ini adalah contoh yang bagus. Dan itu benar bersepeda berkeliling dengan sepeda yang disediakan di masing-masing vila, makan di restoran batu di malam hari, berjalan kaki singkat ke pantai dari vila saya, saya tidak pernah membutuhkan sepatu.

Ini adalah kunjungan ketiga saya di resor Six Senses, setelah Laamu yang indah di Maladewa dan Lembah Douro Six Senses yang bersejarah, yang bertempat di perkebunan anggur tua dekat Porto di Portugal. Apa yang selalu mengejutkan saya di properti Six Senses adalah komitmen tulus untuk membangun lingkungan yang berkelanjutan, yang jauh melampaui tindakan kecil, seperti jarangnya mengganti seprai, yang sekarang dipraktikkan secara luas di industri perhotelan. Ini adalah langkah kecil yang berguna tetapi kecil, jika dibandingkan dengan upaya inovatif dari kelompok Six Senses.

Saya akui bahwa minat awal saya di resor ini lebih bersifat sybaritic – makan makanan enak, berenang atau menyelam di perairan tropis, perawatan spa (terapisnya sangat baik), satu atau dua koktail saat matahari terbenam. Tapi ini adalah pengalaman yang dapat ditemukan di sebagian besar resor bintang lima.

Yang membedakan Six Senses Ninh Van Bay adalah kesadaran lingkungan yang bersenandung di latar belakang, kesadaran yang bertumpu pada beberapa nilai inti. Ini termasuk pemanfaatan sumber daya alam sesering mungkin, mempromosikan kesadaran keberlanjutan di antara tuan rumah, tamu dan komunitas lokal, mengatasi masalah perubahan iklim melalui manajemen energi, menghindari produk hewani yang menggunakan kekejaman yang tidak perlu atau merusak lingkungan dan secara aktif mempekerjakan penduduk lokal. staf dan penyedia layanan jika memungkinkan. Penggunaan sumber daya setiap properti, seperti air dan listrik, dipantau secara ketat dan dikirim setiap hari ke manajer keberlanjutan di kantor pusat grup di Bangkok.

Kebijakan lingkungan Six Senses terintegrasi dengan baik, sehingga para tamu dapat mengambil bagian dalam cara kecil atau signifikan, tergantung pada minat mereka. Di situlah saya datang ke keranjang telur itu. Delapan puluh satu persen dari produk resor bersumber secara lokal dan sebagian besar ditanam di kebun organik yang luas, penuh dengan empat puluh jenis tumbuhan dan sayuran, pohon buah-buahan yang menghasilkan buah naga, nangka dan mangga, gubuk jamur, dan ayam. kandang, di mana ayam jantan mondar-mandir dengan bebas dan ayam yang puas duduk di keranjang, ditenangkan oleh musik spa yang menenangkan. Rata-rata 29 telur dikumpulkan setiap hari dan para tamu didorong, jika mereka mau, untuk mengumpulkan telur segar mereka sendiri untuk sarapan dan membawanya ke restoran, di mana koki akan memasaknya sesuai dengan spesifikasi tamu. Untuk anak-anak yang berpikir bahwa ayam adalah benda persegi yang disebut ‘nugget’,