6 Hotel dan Resort Terindah di Jepang dengan Fasilitas Terbaik

1. Hoshinoya Fuji

Kabin geometris ini menawarkan pemandangan yang hanya dapat ditawarkan oleh beberapa hotel terbaik di Jepang: panorama gunung paling suci di Jepang yang jernih dan tidak terhalang. Terselip di pegunungan yang tertutup pinus di Danau Kawaguchiko di prefektur Yamanashi, Hoshinoya Fuji mengambil beberapa tingkat kemewahan, memberi para tamu detoks digital terbaik.

Waktu makan datang dengan pilihan antara keranjang piknik di balkon pribadi Anda yang menghadap ke Gunung Fuji, bengkel pizza luar ruangan dengan kayu bakar, atau pesta permainan lokal termasuk babi hutan dan daging rusa. Jika Anda tidak sedang bersantai di tempat tidur gantung, Anda dapat menjelajahi pegunungan yang indah, memesan pendakian berpemandu, menikmati kano pagi-pagi di Danau Kawaguchi terdekat atau naik pelana dan menunggang kuda di sepanjang tepi danau. Daerah pedesaan yang terpencil juga merupakan tempat yang fantastis untuk melihat bintang.

2. Ryokan Zaborin

Damai, terpencil dan elegan, ryokan eksklusif di Hokkaido ini merupakan kombinasi sempurna antara yang lama dan yang baru. Gaya arsitektur modern ditekankan dengan tema wabi sabi di mana meja kayu ramping dihiasi dengan karya seni tradisional Jepang. Sorotan ryokan Zaborin adalah pemandian onsennya, yang diisi dengan mata air vulkanik yang bersumber secara alami. Setiap kamar memiliki pemandian luar ruangannya sendiri, sehingga Anda dapat menikmati pengalaman onsen klasik dengan tenang. Restoran Zaborin, dipimpin oleh koki pemenang penghargaan Yoshihiro Seno, berspesialisasi dalam masakan kaiseki menggunakan bahan-bahan lokal.

3. Hakone Honbako

Sebuah tempat yang indah untuk pecinta buku, Hakone Honbako menanamkan jenis kedamaian, kebahagiaan tak terputus yang Anda dapatkan saat membaca dengan teliti toko buku favorit Anda. Hotelnya hangat dan nyaman, tapi bukan berarti kurang tempat. Lobi utama adalah perpustakaan besar setinggi dua kali lipat dengan sudut kecil untuk membaca yang terpasang di rak itu sendiri. Ada sekitar 12.000 buku di hotel, banyak di antaranya juga dapat ditemukan di kamar tamu. Untuk membantu menyusun koleksi, Hakone Honbako berkolaborasi dengan sekelompok fotografer, arsitek, novelis, dan bahkan koki Jepang terkemuka, dan perpustakaan ini menampilkan beberapa bacaan favorit pribadi mereka.

Meskipun Anda dapat menghabiskan sepanjang hari dengan bersantai di atas selimut empuk hotel sambil menuangkan buku yang bagus, hotel ini juga menawarkan beberapa fasilitas lain untuk menambah variasi pada masa inap Anda. Ada bioskop yang nyaman, di mana berbagai pilihan film dari Short Shorts Film Festival diputar setiap bulan, serta pemandian luar ruangan yang terbuat dari hinoki untuk berenang santai dengan pemandangan gunung.

4. Rumah Benesse

Pencinta seni yang berziarah ke pulau seni Naoshima sering kali memilih untuk menginap di Benesse House, sebuah hotel yang merupakan instalasi seni tersendiri. Hotel ini dibangun pada tahun 1992, dan dirancang oleh arsitek terkenal Tadao Ando. Hotel ini hanya berjarak 10 menit berjalan kaki dari Labu Kuning yang ikonik di Naoshima yang dibuat oleh Yayoi Kusama, tetapi setiap aspek kompleks memberi para tamu kesempatan untuk merasakan seni dan desain dari dekat. Dari furnitur hingga pemandangan laut, semuanya di sini seperti sebuah karya seni. Setelah seharian menjelajahi pulau dengan berjalan kaki , pertimbangkan untuk ikut serta dalam ritual Pemandian Peleburan Budaya hotel, yang diadakan setiap hari Minggu, di mana Anda dapat berendam di pemandian tradisional Jepang di taman tenang yang menghadap ke laut.

5. Hotel Gajoen Tokyo

Gajoen, salah satu hotel Jepang yang paling berornamen dan dihias dengan rumit, terletak di jantung kota Tokyo. Dengan restoran mewah, taman Jepang dengan kolam berisi ikan koi, dan seringnya pameran, Hotel Gajoen tidak jarang dikunjungi oleh pecinta seni Tokyo yang tidak memiliki rencana untuk bermalam. Sejak selesai dibangun pada tahun 1931, ketika Tokyo pulih dari gempa bumi yang dahsyat, hotel ini telah menjadi mercusuar harapan dan buah bibir untuk kemewahan.

Dengan begitu banyak karya seni Jepang abad ke-20 yang dipamerkan, ini bisa menjadi tantangan untuk mengambil semuanya sekaligus, jadi untungnya hotel ini menawarkan tur berpemandu gratis kepada para tamu yang memungkinkan Anda melihat karya paling berharga dan mempelajarinya secara mendalam.

6. Kanaguya

Dibangun pada tahun 1936, Kanaguya adalah ryokan tradisional yang sudah lama berdiri di Shibu Onsen, sebuah kota pegunungan dengan sejarah sumber air panas yang kaya. Interior unik berdinding merah mirip dengan pemandian fiksi dari film Studio Ghibli ‘Spirited Away’, yang berarti menarik banyak penggemar Miyazaki. Kanaguya memiliki total delapan pemandian, lima di antaranya adalah pemandian pribadi yang dapat Anda pesan. Tiga pemandian umum terdiri dari pemandian terbuka Ryurui, pemandian Romawi dengan jendela kaca patri, dan pemandian Kamakura putih keruh, yang menggabungkan mata air panas alami dari Shibu Onsen dan Jigokudani Araigawara.